Tiga Oknum Polri Perampok Tunggu Dipecat dan Jaringan Bakal Diselidiki


HALOTERKINI.COM – Polrestabes Medan berjanji memberikan sanksi tegas kepada tiga oknum Polri dalam kasus percobaan perampokan terhadap Benny Sembiring.

Ketiga personel kepolisian itu berinisial, Bripka A, Bripka B, Briptu H. Sedangkan satu warga sipil berinisial N.

Demikian disampaikan Kapolrestabes Medan, Kombes Pol Valentino Alfa Tatareda kepada wartawan, Minggu (9/10/2022).

“Untuk para pelaku telah dilaksanakan pemeriksaan oleh penyidik dan sudah ditetapkan sebagai tersangka dan juga untuk pelanggaran kode etik profesi, karena mereka tiga orang ini adalah anggota Polri,” kata Valentino didampingi Kasat Reskrim Kompol Teuku Fathir Mustafa dan Kasi Propam Kompol Muhammad Tomi.

Valentino Alfa Tatareda berjanji untuk ketiga anggota Polri yang melanggar akan dilakukan tindakan tegas.

“Saya sampaikan bahwa, kita akan menindak dengan tegas sesuai dengan perbuatan yang dilakukan, sampai dengan pemecatan ataupun PTDH dan saya janjikan akan kita tindak dengan tegas, kemudian kasus ini juga menjadi perhatian dari bapak Kapolda Sumut,” sebutnya.

Valentino menambahkan pihaknya akan melakukan proses hukum terhadap para pelaku secara profesional dan seadil adilnya sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku.

“Perlu saya tambahkan juga di sini, kami dan para penyidik Satreskrim Polrestabes Medan juga dengan Propam Polrestabes Medan akan terus mendalami permasalahan ini, melaksanakan penyelidikan dan penyidikan secara profesional,” tuturnya.

Kapolrestabes juga mengungkapkan, pihaknya akan mendalami persoalan percobaan perampokan ini, apakah memiliki jaringan atau tidak.

“Kami akan mengungkap apabila memang ada jaringan atau komplotan, ataupun kejadian kejadian kasus lainnya yang pernah dilakukan oleh para pelaku ini,” ucapnya.

Sementara terhadap pelaku lainnya yang terlibat dalam percobaan perampokan sepeda motor tersebut, Kapolrestabes menegaskan pihaknya akan melakukan pengajaran.

“Apabila ada tersangka lain yang belum kami ungkap, kami janjikan juga akan kita tangkap sesegera mungkin untuk menangkap,” tuturnya.

Para pelaku disangkakan Pasal 363 jo 53 dan pasal 368 jo 53 dengan ancaman di atas lima tahun penjara.

 

 

(HT)

Berita Terkait

Top